Tentang Seseorang (11)

:: Telah Tiba ::

 

Ini kisah sohibku yang unik. Kenapa unik? Karena orangnya asik, lentik suka melirik, cerdik, menarik, nyentrik dan suka ngerik kayak jangkrik (::kidding!!::). Dia seseorang dari seberang (seberang jalan, hehehe). Ketemu dia waktu masih sekolah, di deket pohon beringin yang rindang, dengan angin yang sepoi-sepoi, di bukit teletubbies, dimana rumput hijau menghampar, tak ada kelinci, hanya sekawanan kambing sesekali lewat menyapa, ‘m.b.e.e.e.e.k’ (gak penting ya!? emang!!)

 

Tak tau asal-muasalnya bagaimana tepatnya aku kenal dia. Sepertinya dia jatuh dari pohon beringin waktu aku melintas di bawahnya, atau sebenarnya dia adalah pengembara yang tersesat di pulau ini karena lupa gak bawa peta sementara BB-nya gak bisa buat browsing sehingga gak tau jalan pulang. Si pengembara ini (okelah, sebut saja namanya Kunyit) suka melanglangbuana, menjelajah ke daerah terpencil nan nyelempit, kemudian menandai daerah yang pernah dikunjunginya, hingga membuat peta daerah itu.

 

Nalurinya yang tinggi untuk beredar membuat NyitNyit (begitu aku biasa memanggilnya) sering mengajakku ‘Dolan yok, Soph!!’. Satu jam yang lalu dia makan pecel di Madiun, satu jam kemudian NyitNyit bisa makan sate di Padang. Dan, hasratnya yang begitu besar dengan petualangan membuatnya doyan nyasar. Sedetik lalu dia tanya Jalan Gelatik, dua setengah detik kemudian dia nyasar di Jalan Emprit. Katanya, nyasar adalah kepribadian. ‘Dengan nyasar, kita bisa melupakan masalah yang dihadapi untuk sejenak’ begitu dia bilang (ngeles, tepatnya..). ‘Tapi gak usah pake nangis-lah kalo dah ketemu jalan pulang.’ Tanggapanku suatu ketika. Saking hobi-nya bingung gak tau harus kemana, NyitNyit bisa mewek-mewek sambil bawa motor (:: SUER. Gak kebayang kayak gimana jadinya :p ::)

Suatu saat, dia hendak berkunjung ke NY dengan berkereta (tanpa berkuda). Aku diminta untuk mengantarnya ke gerbang kemerdekaan, mendampinginya bertolak pergi. ‘Ayo, cepetann!! Bentar lagi berangkat tuh.’ katanya. ‘Iya, sabar’ jawabku males. ‘BURUAAANN..’ katanya lagi. ‘Iya, dah nyampe nih..’ aku masih males, jawab. Dan tanpa kuperhitungkan dengan persamaan kuwadrat, ‘.C.I.U.U.Z.S.T.’ NyitNyit melompat ‘.W.I.R.R.R.R.’ berputar di udara ‘.T.A.P.P.P.’ kemudian mendarat tepat di atap kereta yang hampir berjalan pergi. (::hehe, cuma khayalan, gak seheboh itu faktanya::). NyitNyit mental dari boncengan, sebelum motor ini benar-benar berhenti, tampaknya dia buru-buru. ‘Berangkat, yak’ pamitnya. ‘Hmm..’ jawabku, masih saja males sambil memutar kemudi motor kemudian pulang.

‘.B.B.R.R.R.R.R.D.D.T.T.’ kurasakan ada yang aneh dari daerah sekitar celanaku. Sesuatu bergetar, dan aku-pun sempat ikut kejang sesuai dengan irama getaran itu, sebelum akhirnya kusadari itu adalah aktifitas hape tersayang. Langsung kuraih, kulihat ada apakah gerangan yang menyebabkan getaran. ::NyitNyit Calling…:: ‘..ngapain nih bocah..’pikirku.

‘Whoi..’kuangkat hape. ‘Balik ke sini, aku di depan’ jawab suara di ujung telepon. ‘Belum jauh, kan!??’sambung suara itu lagi.

Aku kembali bermanuver untuk menuju lokasi yang dimaksud NyitNyit. ‘..ketinggalan kereta ni bocah..’gumamku.

 

‘Kenapa? Telat? Ketinggalan kereta?’ tanyaku begitu motor berhenti di depannya. ‘Ada yang lupa, di dalem jok motor.’ jawabnya sambil nyengir memperlihatkan giginya yang bergerombol kayak buah anggur (::serem amat, yak!??::). ‘Apaan??’ tanyaku lagi. NyitNyit meraih kunci motor, kemudian membuka jok dan segera mengambil sesuatu di bagasi. ‘Nih, kunci keretanya belum kebawa!!’katanya, sambil memegang dompet, kali ini dengan wajah sok malu kayak ikan sapu-sapu (::hehehee::). NyitNyit kemudian melesat secepat kilat.

 

Aku pulang, tidur lagi, menghapus rasa males yang sedari tadi menghinggapi. Entah berapa lama tidur, aku terbangun oleh suara hape yang meraung-raung. ‘c.e.T.H.U.T.t.t’ aku pencet dan terdengar nada-nada sumbang nan fales menyambut ‘Jemput sekarang, Soph’. Kukenali suara itu. NyitNyit telah kembali dari peradaban. ‘.W.H.O.O.T.T.T.?.?’ Cepet banget!? Gak mungkin aku yang terlalu lama tidur, kan!? Atau, ada lagi yang ketinggalan, sehingga NyitNyit harus merayu tukang pak kusir yang sedang bekerja untuk memundurkan keretanya??

 

Dengan pertanyaan yang belum terjawab, aku melesat menghampiri NyitNyit yang ternyata telah menunggu dengan wajah layu lagi kuyu. ‘.B.I.I.P.P.P.’ kubunyikan klakson bermaksud memberi tanda bahwa aku telah siap. Tak tahunya, NyitNyit kaget dan tersentak, mangap dan setengah berteriak sambil mengangkat kedua tangannya gaya cheerleader yang gagal tampil. ::Mungkin, menjadi anggota cheerleader adalah impiannya sejak kecil. Kabar yang berembus, NyitNyit sempat berhasil mengikuti klub cheers di taman kanak-kanak. Namun, seiring beranjak dewasa dia semakin susah dikendalikan. Dia ngotot pengen menjadi yang dilempar-lempar, tapi apa daya yang bertugas ngelempar gak kuat, sementara yang bertugas nangkep juga gak kuasa menaklukan tubuhnya. Hehee ::

‘Ayo, anterin pulang.’ katanya, sebelum sempat aku menyapa. Efek males yang masih menyelimuti, akhirnya aku diem, sambil menyiapkan posisi motor untuk bergegas pergi.

‘w.h.e.b.t.t’ Motorku menerima beban yang mumpuni, hingga terasa mentul-mentul. Langsung meluncur, kuarahkan motor ke tempat yang dimaksud NyitNyit. Lagi-lagi karena pengaruh males, aku enggan memulai percakapan dengan NyitNyit. Sampai aku menemukan pertanyaanku yang sempat muncul saat bangun dari tidur tadi. ‘Kok dah balik, Nyit. Cepet banget??’ tanyaku. ‘Urusan dah beres??’ lanjutku.

Hening.

Tak kudengar seonggok jawaban-pun. ‘Kecapekan, ya? Tidur??’ aku bertanya lagi karena gak ada tanggapan. Aku sempet berpikir, NyitNyit lagi sibuk mangap sambil nangkep nyamuk dan lalat yang bersliweran, sehingga tak kuasa menjawab sederet pertanyaanku. Aku mulai bertanya lagi. ‘Apa marah gara-gara kaget klakson tadi, Nyii…’ sambil kupalingkan kepalaku, memeriksa arah belakang, memastikan NyitNyit menyimak pertanyaanku. ‘..ittt.’

 

“.D.H.U.W.A.A.A.R.R.G.!.!.” Tak kujumpai sesosok bayangan-pun di belakangku. Tak kutemui NyitNyit membonceng. Aku panik. Gak mungkin, begitu marahnya NyitNyit hingga nekat terjun ke selokan tepi jalan. Gak mungkin juga, begitu ngambeknya NyitNyit hingga salto dari motor. Gak mungkin lagi, dia ber-disapparate ke dunia lain. Makin gak mungkin, NyitNyit yang berbodi bistingkat turun dari motor tanpa terdeteksi olehku.

 

Aku berpikir untuk menyampaikan kejadian tragis yang kualami ini kepada BuSum41 yang jualan gudeg di tepi jalan ini, tapi kuurungkan. Aku hampir menemui seorang polantas yang berjaga, dengan laporan kejadian tabrak ilang, tapi aku gak berani. Akhirnya, dengan penuh nestapa dan rasa menyesal kutelusuri jalanan tadi, siapa tau NyitNyit nyangkut di tiang lampu traffic, atau tanpa sepengetahuanku dia kaget oleh klakson becak kemudian jatuh cinta pada tukang becaknya. Hampir sampai di tempat mula aku menjemput NyitNyit, tapi aku belum juga dapat mendapatinya.

 

Putus asa. Aku kembali ke tempat semula. Dan.. ‘.A.H.A.H.H.A.A.H.H.A.A.A.A.!.!.!’ suara yang kukenali membahana, NyitNyit terbahak-bahak melihatku muncul. Perasaan bersitegang ada dalam dadaku. Takjub dan tidak percaya, sekaligus heran dan tak menyangka.

‘Kok kamu di sini, Nyit??’tanyaku polos.

‘Lha kowe..’ dia mulai menjawab ‘Aku belum naik kok dah jalan duluan..’

‘Masak sih kamu belum naik!??’ sanggahku ‘Wong tadi dah kerasa kamu dah duduk kayaknya..’

‘Iya.. tapi belum naik sepenuhnya, baru setengah*’ kata NyitNyit, ‘trus aku turun lagi ambil dompetku yang jatuh..’ sambil meringis.

Aku cuma sok lugu, sedikit geli, dan garuk-garuk helm yang gak gatel (::secara males buka helm, trus garuk-garuk kepala. Sama-sama gak gatel juga kok::)

 

..weww.. Gak tau deh yang eror siapa. Yang jelas, begitulah adanya. Di jalan, NyitNyit masih ngakak gak karuan, sambil sesekali mukul helm-ku yang gak gatel.

 

::*) Sophyan juga gak tau apa maksudnya::

Share To:  |  Digg  |  Google+  |  Lintas Me  |  Ping Google  |  Facebook  |  Twitter
Category: Artikel, Cerita, Hiburan
Artikel yang Mungkin Berkatan :
  1. ajie: Start > search klik all fil...
  2. Rifki Taufik: kurang minat gan......
  3. agung: kenapa hp saya nexian g801 kal...
  4. diky yo: modem smartfren yang seperti i...
  5. Gudang Ilmu: wah, ini nih software yang say...
  6. Latif Ramadan: Gan software bisa jalan pake l...
  7. wahyu: @inod : nitip bantingin punya ...
  8. Kang Sophyan: Wuiih.. dibanting dengan kecep...
  9. tanpa nama: info yang bagus gan, bagus.. s...
  10. inod: SemarKamFreet . . . Smartfren...